5 Momen Playoff Sixers-Celtics Teratas Dalam Sejarah

5 Momen Playoff Sixers-Celtics Teratas Dalam Sejarah

Philadelphia 76ers dan Boston Celtics keduanya memiliki sejarah yang kaya. Kedua waralaba diatur untuk bertabrakan di semifinal Wilayah Timur playoff NBA mulai malam ini.

Ini pertandingan playoff pertama sejak 2018, ketika Celtics mengalahkan Sixers, 4-1, di semifinal konferensi.

Sixers dan Celtics memiliki beberapa momen playoff ikonik sepanjang sejarah. Sebagian besar momen berasal dari tahun 1970-an dan 1980-an ketika Julius Erving dan Larry Bird memimpin persaingan tersebut. Tahun 1960-an juga menampilkan pertempuran sengit antara Wilt Chamberlain dan Bill Russell.

PlayPennsylvania menghitung mundur momen playoff Sixers-Celtics terbaik.

Jadwal playoff Sixers-Celtics 2023

Sebelum kita masuk ke sejarah playoff terbaik Sixers-Celtics, berikut adalah jadwal seri yang akan datang:

Senin, 1 Mei: Sixers di Celtics, 19:30 Rabu, 3 Mei: Sixers di Celtics, 8 malam Jumat, 5 Mei: Celtics di Sixers, 19:30 Minggu, 7 Mei: Celtics di Sixers, 15:30 Selasa, 9 Mei: Sixers di Celtics, TBD Kamis, 11 Mei: Celtics di Sixers, TBD Minggu, 14 Mei: Sixers di Celtics, TBD

Momen terbaik playoff Sixers-Celtics

No. 5 – Perayaan confetti prematur di Philadelphia

Terakhir kali Sixers dan Celtics saling berhadapan di babak playoff pada 2018, tampaknya ada kerusakan confetti di Wells Fargo Center. Marco Belinelli menggabungkan tiga kemenangan untuk menang 90-89. Itu membawa Sixers ke defisit seri 2-1 saat confetti jatuh di lantai Wells Fargo Center.

Setelah peninjauan lebih lanjut, jari kaki Belinelli dipertaruhkan, dan Sixers serta Celtics perlu lembur.

Menyusul penundaan singkat untuk membersihkan confetti, Celtics menghabisi Sixers 101-98. Celtics unggul 3-0 dalam seri tersebut, setelah Sixers mengira mereka mendekati malam itu.

Rookie Jayson Tatum memimpin semua pencetak gol dengan 24 poin. Joel Embiid memimpin Sixers dengan 22 poin. Setelah Sixers memenangkan Game 4 untuk menghindari sapuan, Celtics memenangkan Game 5, dan seri tersebut, 4-1.

No 4 – Russell mengatasi defisit seri 3-1

Dalam perjalanan ke salah satu dari 11 kejuaraan Bill Russell sebagai pemain, sang legenda mengalahkan rekannya Wilt Chamberlain. Russell mengatasi defisit 3-1 untuk menempatkan Celtics di Final NBA pada tahun 1968.

Russell mencetak 12 poin dan 26 rebound dalam kemenangan 100-96 Game 7 atas Sixers. Chamberlain hanya mengumpulkan 14 poin, tetapi meraih 34 rebound.

Celtics memenangkan Game 5, 122-104, dan Game 6, 114-106.

Nomor 3 – ‘Havlicek mencuri bola!’

Dalam salah satu permainan paling ikonik dalam sejarah NBA, John Havlicek mencuri umpan masuk Sixers di Game 7 Final Divisi Timur NBA pada tahun 1965.

Havlicek mengambil bola dan menggiring bola untuk kemenangan 110-109 Celtics. Celtics akhirnya mengalahkan Lakers 4-1 untuk memenangkan gelar NBA.

Celtics dan Sixers memainkan tujuh seri pertandingan. Sixers memenangkan Game 6 di kandang, 112-106, untuk memaksa Game 7. Di Game 7, Chamberlain mencetak 30 poin dan 32 rebound. Russell mencetak 15 poin dan 29 rebound.

No. 2 – Sixers kembali memimpin seri 3-1

Sixers berada di ambang Final NBA pada tahun 1981. Setelah memimpin seri 3-1, sejarah terulang kembali dan Celtics kembali untuk memenangkan seri dalam tujuh pertandingan.

Sixers kalah di Game 5, 6 dan 7 dengan gabungan lima poin:

5: Celtics 111, Sixers 109 6: Celtics 100, Sixers 98 7: Celtics 91, Sixers 90

Sixers memimpin memasuki kuarter keempat di Game 6 dan 7.

Larry Bird memimpin Celtics dalam mencetak gol dalam tiga kontes tersebut, dengan rata-rata 26,7 poin per pertandingan.

Celtics akan mengalahkan Rockets, 4-2, di Final NBA.

Apa yang bisa terjadi pada Sixers.

No.1 – ‘Boston Strangler’ mengalahkan Celtics

Itu tidak mungkin terjadi untuk ketiga kalinya, kan? Sixers kembali memimpin seri 3-1 pada tahun 1982 dan terus kalah di dua game berikutnya. Sixers harus memenangkan Game 7 lainnya di Boston untuk mendapatkan tiket ke Final NBA.

Dipimpin oleh Andrew Toney, Sixers mendominasi Celtics untuk meraih kemenangan 120-106. Toney mencetak 34 poin tertinggi dalam pertandingan dan kemudian dikenal sebagai ‘Pencekik Boston’ karena kepahlawanannya.

Mantan penjaga Celtics dan Manajer Umum Danny Ainge membuat pernyataan ini setelah pertandingan:

“Dia baru saja melakukan beberapa pukulan dengan dua atau tiga orang di wajahnya. Dan dia memukul beberapa tembakan ke orang-orang besar di dalamnya. Dia terkadang seperti itu. Saya tidak tahu apa yang bisa kami lakukan secara berbeda untuk menghentikannya, kecuali mungkin membuatnya pingsan.”

Hall of Famer Julius Erving menambahkan 29 poin untuk Sixers.

Philadelphia menyingkirkan monyet pepatah setelah kalah di Game 5, 114-85, dan Game 6, 88-75.

Sixers akan kalah dari Lakers di Final NBA, 4-2.

Author: Keith Turner